Postingan

Menampilkan postingan dari 2022

Hausmann Baboe dalam Koran Sin Tit Po

Gambar
  Dalam Sin Tit Po 16/17 Desember, surat kabar yang diterbitkan pada 2 Desember  1929  oleh sejumlah warga  Tionghoa-Indonesia  di  Surabaya , diberitakan bahwa Hausmann Baboe sebagai ketua Dajaksbond di Kuala Kapuas, Kalimantan sedang berada di Surabaya.  Dalam wawancaranya dengan wartawan surat kabar itu Hausmann Baboe menjelaskan bahwa orang Dayak bukanlah orang liar yang belum mengenal peradaban. Menurutnya itu adalah pandangan yang salah karena sebagian besar orang Dayak sudah beradab dan memiliki agama, baik Kristen maupun Islam. Orang Dayak tidak ingin terkebelakang, mereka ingin sama seperti orang-orang yang berada di pulau Jawa dan pulau-pulau lain di Indonesia. Sekarang orang Dayak telah mengorganisir satu perkumpulan  yang disebut Dayaksbond , yang kini beranggotakan ribuan orang. Perkumpulan ini bertujuan mempercepat kemajuan orang Dayak. Sejumlah sekolah telah didirikan oleh Persatuan Dayak, salah satunya H.I.S.P. di Boven Dayak dan semacam sekolah Inlandsche kelas

BUKU TENTANG SAREKAT DAYAK

Gambar
  Seorang ba yi yang kurus-kering dan kurang gizi . Itulah gambaran yang muncul saat membaca   buku tipis 53 halaman ini. Ditulis oleh Asnaini dari Balai Pelestarian Sejarah dan Nilai Tradisional Wilayah Kalimantan, Pontianak Kalimantan Barat, pada tahun 2011. Umumnya buku terbitan pemerintah, buku ini kesannya ditulis apa adanya sebagai bukti pertanggungjawaban keuangan atau laporan proyek. Sehingga jangan berharap banyak terdapat kebaruan (novelty) data, informasi atau pemikiran. Seperti yang tercantum dalam judul “ Sarekat Dayak: Peranannya Dalam Merebut dan Mempertahankan Kemerdekaan di Kalimantan Tengah ” buku ini dibebani target  historiografi khas Indonesia yang membayangkan bahwa penulisan sejarah itu selalu berkaitan dengan merebut dan mempertahankan kemerdekaan dari penjajah Belanda. Pada titik inilah kegagalan buku ini yaitu ingin membuktikan bahwa terdapat peranan Sarekat Dayak dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan di Kalimantan Tengah. Tidak ada aksi berdarah